6 Inovasi Android Paling Gila yang Gagal

Sangat mudah untuk melupakan bahwa teknologi yang kita nikmati saat ini adalah produk dari inovasi bertahun-tahun. Sementara beberapa ide bertahan dalam ujian waktu, kebanyakan dari mereka berakhir di tempat sampah karena kelangkaan sumber daya, keahlian yang tidak memadai, ketidaktahuan akan kebutuhan konsumen, atau manajemen yang buruk.

Apa pun alasannya, upaya yang gagal ini membantu mengajarkan pelajaran berharga dan memungkinkan perusahaan teknologi menciptakan produk yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih ramah pengguna bagi kita semua. Mengingat kemajuan ini, mari kita lihat beberapa kegagalan Android paling aneh dalam dekade terakhir.

1. Tampilan Sampul:

Salah satu desain smartphone paling aneh sepanjang masa adalah Xiaomi Mi Mix Alpha. Perangkat ini diumumkan sebagai ponsel konsep pada tahun 2019—saat ketika OEM semakin banyak menempatkan tepi layar melengkung pada ponsel mereka.

Tampilan sampul pada Mi Mix Alpha adalah semacam versi cepat dari tren itu. Alih-alih terbatas di bagian depan, tampilan berlanjut ke bagian belakang ponsel yang memberi Anda pengalaman hampir di seluruh layar.

Meskipun ponsel ini terlihat sangat futuristik, itu sangat tidak praktis. Misalnya, memiliki layar di bagian belakang tidak ada gunanya karena Anda hanya akan melihat satu sisi telepon pada satu waktu. Dan jika Anda menjatuhkan ponsel, mungkin seluruh layar akan langsung retak karena kacanya yang fleksibel—dan karenanya lemah. Selain itu, lebih banyak layar berarti lebih banyak konsumsi baterai.

Dan jangan lupa bahwa memperbaiki perangkat semacam itu mungkin bukan mimpi buruk. Kita bisa melanjutkan, tetapi Anda mendapatkan idenya.

2. Desain Modular

Ide di balik telepon modular agak jenius. Alih-alih membeli perangkat baru, telepon modular memungkinkan Anda menukar komponen yang rusak atau kurang berguna dengan yang baru. Anda secara teoritis dapat membuat ponsel impian Anda dengan cara ini, sambil menghasilkan lebih sedikit limbah elektronik dalam prosesnya. Keren, kan? Kami melihat Project Ara dari Google mencoba mencapai visi yang sama.

BACA JUGA:  Cara Mengoptimalkan Diablo Immortal untuk Perangkat Seluler Anda

Alasan terbesar mengapa ide yang tampaknya revolusioner ini gagal adalah karena tidak ada permintaan untuk itu. Sebagian besar pemilik ponsel cerdas bukan ahli teknologi; mereka hanya menginginkan sesuatu yang bekerja dengan andal dan tidak ingin repot memilih modul sendiri.

Plus, perusahaan yang menjual telepon modular pada dasarnya akan mencopot penjualannya sendiri di masa depan karena orang tidak perlu meningkatkan ke telepon baru karena mereka dapat puas dengan modul pengganti yang sudah mereka miliki. Hal terdekat yang kita miliki dengan telepon modular saat ini adalah seri Fairphone yang dibuat agar dapat diperbaiki sebaik mungkin.

3. Kamera Bermotor

Kamera selfie punch-hole adalah standar sekarang, tetapi beberapa tahun yang lalu, perusahaan teknologi datang dengan segala macam ide gila untuk menghilangkan gangguan dari layar.

Kami melihat merek seperti OnePlus, Samsung, Vivo, Oppo, dan Asus meluncurkan ponsel dengan kamera bermotor seperti kamera selfie pop-up atau kamera flip utama. Semua upaya ini terpuji, tetapi tidak menjadi arus utama.

Bertentangan dengan skeptisisme awal, daya tahan bukanlah masalah dengan kamera bermotor, itu adalah ruang. Hanya ada ruang terbatas di badan ponsel yang harus digunakan OEM dengan cara terbaik. Kamera bermotor mengambil banyak ruang di dalam perangkat yang dapat digunakan untuk hal-hal seperti memasang baterai yang lebih besar, menambahkan lebih banyak sensor, dan banyak lagi.

Dan itu adalah pengorbanan yang segera disadari oleh perusahaan teknologi tidak sebanding dengan biayanya.

4. Layar Melengkung

Salah satu desain smartphone paling aneh yang pernah diperkenalkan adalah layar melengkung. Anda mungkin ingat LG G Flex dan Samsung Galaxy Round. Yang pertama melengkung secara horizontal untuk menciptakan pengalaman menonton yang lebih baik dan yang terakhir melengkung secara vertikal untuk membuat perangkat lebih kokoh di tangan Anda.

BACA JUGA:  Latih Otot Tubuh Bagian Bawah Anda Menggunakan 9 Aplikasi Latihan Kaki Ini

Telepon melengkung memiliki faktor baru, ya, tetapi tidak ekonomis. Mereka menghabiskan banyak biaya untuk membangun, lebih sulit untuk diperbaiki, dan lebih mudah rusak setelah jatuh secara tidak sengaja. Selain itu, karena ukurannya, mereka menempati lebih banyak ruang yang berarti pengirimannya juga lebih mahal karena lebih sedikit unit yang dapat dimasukkan ke dalam satu wadah. Semua masalah ini digabungkan menyegel nasib mereka.

5. Proyektor Built-In

Inovasi smartphone yang terdengar agak futuristik adalah proyektor built-in. Kami melihat Samsung mencoba melakukan hal yang sama dengan ponsel Galaxy Beam-nya pada tahun 2012. Idenya adalah ponsel ini akan memungkinkan terciptanya “pengalaman berbagi yang unik seputar konten digital untuk semua orang—di mana pun dan seketika”.

Sayangnya, satu-satunya saat orang akan memuji Galaxy Beam adalah selama kesan pertama. Segera setelah Anda melihat perangkat beraksi, menjadi jelas bahwa itu menyebalkan sebagai proyektor dan sebagai telepon.

Proyektor hanya akan memproyeksikan konten beresolusi rendah dan telepon memiliki spesifikasi usang dan masa pakai baterai yang buruk. Itu juga sangat mahal, sangat besar, dan sejujurnya tidak sepenting yang dibayangkan Samsung.

6. Kontrol Game Penuh

Bencana menyedihkan lainnya adalah Sony Ericsson Xperia Play yang berpusat pada game, yang dikenal sebagai telepon PlayStation. Pada pandangan pertama, itu adalah segalanya yang diinginkan oleh seorang gamer dari tahun 2011 di ponsel mereka: prosesor yang bagus, layar besar (untuk masanya), dan panel kontrol yang dapat digeser keluar dari ponsel seperti PSP Go.

BACA JUGA:  RAM Rendah di Ponsel Anda? 7 Tips Manajemen Memori Android yang Perlu Anda Ketahui

Perangkat itu seharusnya mendukung beragam game PSP, tetapi hanya menjalankan beberapa judul seperti itu pada kenyataannya, yang sebagian besar tidak dipedulikan oleh penggemar. Selain itu, karena sebagian besar game Android tidak dioptimalkan untuk kontrol seperti konsol di Xperia Play, Anda bahkan tidak dapat mengunduh game dari Play Store untuk mengharapkannya berfungsi dengan baik.

Selain itu, lingkaran sensitif sentuhan pada Xperia Play tidak seresponsif joystick pada PSP Go. Jadi seringkali, kontrol sentuh biasa akan bekerja lebih baik daripada panel kontrol yang mengalahkan seluruh tujuan membeli telepon semacam itu. Sederhananya, meskipun perangkat itu memiliki perangkat keras yang layak, ia gagal memenuhi janjinya sebagai ponsel gaming genggam yang hebat.

Anda masih dapat membeli ponsel gaming Android, hanya saja mereka tidak memiliki pengontrol bawaan lagi.

Kemajuan Teknologi Membutuhkan Keahlian Bisnis

Dibutuhkan sejumlah besar kerja, penelitian, dan modal untuk mendapatkan inovasi yang diadopsi oleh massa. Industri smartphone adalah salah satu yang paling kompetitif di luar sana, dan menandai serta mempertahankan wilayah Anda di dalamnya bukanlah bisnis yang mudah. Agar sebuah ide berhasil dalam industri ini, ide tersebut tidak hanya harus masuk akal secara teknologi, tetapi juga secara ekonomi dan sosial.

Faktanya, beberapa merek merilis ponsel dengan desain baru yang aneh bukan karena mereka mengharapkannya menjadi arus utama, tetapi hanya untuk melenturkan diri di depan pesaing mereka dan tampil sebagai merek yang lebih inovatif di mata publik. Namun sayangnya, beberapa merek juga akhirnya kehilangan miliaran dalam prosesnya.

By Digitalbisnisonlineku

error: Content is protected !!