4 Alasan Mengapa Game Seluler Memiliki Transaksi Mikro

Transaksi mikro sangat dibenci oleh para gamer karena memberikan keuntungan yang tidak adil kepada pemain yang berulang kali membelinya daripada pemain yang tidak membayar, membuat permainan tersebut tidak kompetitif dan keterampilan yang mendiskreditkan.

Tetapi jika itu benar, mengapa transaksi mikro begitu umum? Dalam panduan ini, kami akan menjelaskan mengapa transaksi mikro ada dan mengapa transaksi tersebut menjadi lebih umum di industri game seluler.

1. Aplikasi Berbayar Dapatkan Lebih Sedikit Unduhan

Lihat sekilas toko aplikasi seluler mana pun, Anda akan melihat bagaimana sebagian besar aplikasi dapat dipasang secara gratis. Hal-hal tidak berbeda untuk game seluler dengan hanya sekitar tiga persen dari mereka yang dikenakan biaya. Mengapa? Karena orang tidak suka membayar untuk aplikasi seluler. Itu salah satu alasan terbesar mengapa game mobile masih menyebalkan.

Judul konsol datang dengan biaya di muka, tetapi model pendapatan ini tidak berfungsi dengan game seluler karena hal itu secara signifikan memengaruhi jumlah unduhan, membuat game tidak populer. Dan sebagai pengembang game, itu adalah hal terakhir yang Anda inginkan.

Dengan menjaga game seluler Anda tetap gratis untuk dipasang, Anda dapat membuat banyak orang mengunduhnya dan memperoleh pendapatan melalui cara tidak langsung seperti iklan dalam game dan transaksi mikro. Beberapa pengembang memilih salah satu dari dua metode sementara yang lain menggunakan keduanya karena terkadang Anda dapat menonaktifkan iklan di game seluler yang merugikan pendapatan perusahaan.

BACA JUGA:  Pinjaman Uang yang Bisa Dicicil Bulanan, Simak Penjelasannya!

2. Transaksi Mikro Memungkinkan Penghasilan Berulang

Ada lebih dari 2,7 juta aplikasi di Google Play Store dan sekitar dua juta di Apple App Store. Ini bagus untuk pengguna karena ada banyak pilihan.

Tetapi pada saat yang sama, ini adalah mimpi buruk bagi pengembang game karena sangat sulit untuk menemukan game mereka di toko aplikasi yang sudah terisi penuh. Transaksi mikro membantu mengurangi risiko ini dengan membantu Anda mendapatkan penghasilan berulang dari pemain yang sama.

Dengan model biaya di muka, Anda harus mengeluarkan biaya pemasaran yang relatif lebih banyak setiap kali Anda ingin mendapatkan pemain baru. Ini berarti transaksi mikro tidak hanya memberikan stabilitas tetapi juga lebih hemat biaya, menjadikannya model pendapatan yang menarik.

3. Transaksi Mikro Lebih Menguntungkan Kredit Gambar: WHYFRAME/Shutterstock

Karena transaksi mikro memungkinkan pendapatan berulang, mereka juga memberikan peluang keuntungan yang lebih besar bagi pengembang dan penerbit—asalkan sebagian besar basis pengguna mereka benar-benar membeli item dalam game, pakaian, atau senjata dari toko mereka.

BACA JUGA:  Dapatkan Latihan Barre Terbaik untuk Kekuatan dan Nada Dengan 8 Aplikasi Ini

Misalnya, dalam permainan bayar-untuk-menang, Anda diberi insentif untuk membeli barang-barang khusus yang tidak dapat diperoleh dalam permainan melalui gameplay, memberi Anda keuntungan dibandingkan pemain lain yang tidak membeli barang-barang ini.

Demikian pula, dalam game bayar-untuk-cepat, Anda diberi insentif untuk membeli item untuk maju lebih cepat dalam game, tetapi item yang Anda beli masih dapat diperoleh dalam game dengan menggiling lebih lama.

Lihatlah empat game terlaris tahun 2021 menurut Sensor Tower:

permainan Total pendapatan pada tahun 2021 PUBG Seluler $2,8 miliar Kehormatan Raja $2,8 miliar Dampak Genshin $1,8 miliar Roblox $1,3 miliar

Semua judul ini menggunakan transaksi mikro dalam satu atau lain cara.

4. Meningkatnya Biaya dan Persaingan

Ada alasan lain yang lebih bernuansa mengapa transaksi mikro akan terus menjadi lebih populer: biaya produksi meningkat. Kita tahu bahwa mobile gaming adalah masa depan mengingat bagaimana sejumlah judul konsol dan PC datang ke mobile seperti Apex Legends, League of Legends, Diablo Immortal, Just Cause, dan banyak lagi.

Secara alami, grafik dan desain yang lebih baik membutuhkan lebih banyak investasi, dan lebih banyak investasi berarti lebih banyak risiko. Risiko ini lebih baik diimbangi dengan transaksi mikro daripada metode lain karena memungkinkan aliran pendapatan tanpa akhir.

BACA JUGA:  8 Aplikasi Cuaca Gratis Terbaik untuk Android dan iPhone

Sederhananya, selama Anda terus menambahkan lebih banyak konten, item, senjata, dan semacamnya ke dalam game, Anda dapat mengharapkan pendapatan berkelanjutan dalam jangka panjang, yang membantu Anda tetap kompetitif. Sebuah game berbasis cerita linier, sebagai perbandingan, akan menuai pendapatan terbatas karena setelah cerita selesai, pemain akan menghapus aplikasi.

Transaksi Mikro Ada di Sini untuk Tetap

Banyak yang percaya bahwa transaksi mikro merusak industri game—seluler dan lainnya. Dan meskipun benar bahwa mereka membuat pengalaman menjadi lebih buruk, juga benar bahwa pengembang game perlu memperoleh pendapatan entah bagaimana caranya.

Baik itu transaksi mikro, iklan dalam game, atau biaya di muka. Yang terakhir sama sekali tidak menghasilkan cukup uang untuk itu sepadan dengan risikonya bagi sebagian besar pengembang. Karena itu, kecil kemungkinan transaksi mikro akan hilang dalam waktu dekat.

By Digitalbisnisonlineku

error: Content is protected !!